15 Cara untuk Membawa Bahasa yang Lebih Positif ke dalam Kelas dan Sekolah Anda

15 Cara untuk Membawa Bahasa yang Lebih Positif ke dalam Kelas dan Sekolah Anda

Sebagai pendidik, kami diharapkan menjadi banyak hal bagi banyak orang. Kami adalah guru, pelatih, pengasuh, penjaga, dan banyak lagi. Kepada siswa kami, kami tidak hanya memberi tahu mereka apa yang perlu mereka pelajari, kami menunjukkan kepada mereka cara kami, diri sendiri, berperilaku.

Di tengah-tengah ruang kelas yang kacau atau situasi penuh tekanan lainnya, mungkin sulit untuk menemukan jenis perhatian dan bahasa positif yang kita harapkan untuk ditiru. Berikut adalah beberapa cara yang dapat kita lakukan hanya dengan sedikit penyesuaian kata-kata kita.

Alih-alih "Diam."
Coba "Bisakah Anda menggunakan suara yang lebih lembut?"

Hari-hari sekolah penuh dengan kebisingan ... begitu banyak kebisingan! Ada banyak cara kreatif untuk menenangkan siswa. Jika Anda bekerja dengan anak-anak yang lebih besar, cukup meminta mereka untuk menggunakan suara yang lebih lembut dapat melakukannya. Seringkali, ketika kita bersemangat, kita bahkan mungkin tidak menyadari betapa kerasnya kita. Dengan anak-anak yang lebih kecil, cobalah memasukkan hewan yang dikenalnya ("Tunjukkan seperti apa rupa kucing yang sedang tidur"). Anda juga dapat menambahkan elemen kompetisi persahabatan (“Siapa yang bisa menjadi tikus paling sunyi?”) Untuk membantu secara positif mencapai tingkat kebisingan yang diinginkan lebih cepat.

Alih-alih "Kacau sekali!"
Coba “Sepertinya kamu bersenang-senang. Bagaimana kita bisa membersihkan? "

Siapa pun yang bekerja dengan anak-anak tahu bahwa dengan belajar yang hebat dapat menimbulkan kekacauan besar. Proyek seni saja dapat membuat ruangan Anda tampak menakutkan, terutama jika Anda seorang guru yang cukup berani untuk menggunakan glitter. Tetapi berhati-hatilah untuk tidak fokus pada hal negatif karena hal itu dapat dengan cepat mengubah pengalaman yang bahagia dan menyenangkan menjadi pengalaman yang menyedihkan dan mengecewakan.

Alih-alih "Anda harus ..."
Coba "Bersama mari kita ..."

Hidup bisa luar biasa. Dengan begitu banyak hal yang terjadi, nasihat yang paling sederhana, langsung, dan bahkan tulus bisa sulit untuk diproses. Bantu siswa berhenti, berpikir, dan fokus pada hal pertama mutlak yang perlu mereka lakukan untuk mengambil langkah ke arah yang benar — dan beri tahu mereka bahwa mereka tidak harus melakukannya sendiri. Ini mungkin terlihat kecil, tetapi sebenarnya bisa sangat membantu.

Alih-alih "Apakah Anda butuh bantuan?"
Coba, "Saya di sini untuk membantu jika Anda membutuhkan saya."

Pendidik adalah pengasuh — beberapa yang terbaik mungkin ada. Kami ingin membantu, dan menawarkan itu adalah sifat kedua. Namun, kita harus berhati-hati dalam melakukannya. Menggunakan pertanyaan tertutup, atau tidak bertanya sama sekali sebelum kita langsung masuk, mengambil kesempatan siswa untuk mengatasi tantangan sendiri. Pengingat yang lembut bahwa Anda ada di sana untuk membantu, di sisi lain, memperkuat dukungan Anda untuk siswa sambil memberi mereka ruang, dan mungkin kepercayaan diri, untuk mengeksplorasi banyak cara yang mungkin mereka dapat mencapai kesuksesan sendiri.

Alih-alih "Biarkan saya melakukannya."
Coba "Saya yakin Anda bisa melakukannya."
Tidak masalah berapa usia Anda atau dalam situasi apa Anda berada: Ada beberapa hal dalam hidup yang terasa lebih baik daripada mendengar seseorang mengatakan bahwa mereka percaya pada Anda. Menjadi orang yang memotivasi dan mengilhami anak-anak — terutama ketika mereka sangat membutuhkannya — dapat sama tak ternilai bagi Anda seperti bagi mereka.

Alih-alih "Saya menjelaskan bagaimana melakukan ini kemarin."
Coba "Mungkin aku bisa menunjukkanmu cara lain."

Mungkin sulit ketika, setelah berusaha begitu keras dalam banyak hal, seorang siswa mungkin tidak memahami atau mempertahankan pelajaran. Mungkin karena sejumlah alasan, jadi sebelum kita mencoba mengingatkan atau mengulangi, mungkin perlu waktu sejenak untuk mempertimbangkan pendekatan lain sama sekali. Ini dapat sangat membantu di awal membangun hubungan dengan seorang siswa, karena Anda berdua belajar cara berkomunikasi satu sama lain dengan sangat produktif. Menggunakan frasa seperti ini, atau bahkan versi yang menggunakan pertanyaan terbuka, menunjukkan kepada siswa Anda bahwa Anda bersama-sama!

Alih-alih "Apakah saya perlu memisahkan Anda?"
Coba "Bisakah Anda menggunakan istirahat?"

Ketika Anda tidak bisa menangani perjuangan membiarkan pasangan yang hidup-lagi-lagi-saat ini memproses tantangan lain sendiri, saatnya untuk bermain sebagai moderator. Jenis frase ini mengartikulasikan pengingat, harapan, opsi, dan pilihan dengan cara yang membuat semua orang merasa memiliki kontrol lebih besar tentang bagaimana segala sesuatu bergerak maju.

Alih-alih "Berhentilah menangis."
Coba "Tidak apa-apa untuk menangis."

Kita semua punya satu: Anak yang menangis. Semua. Itu. Waktu. Beberapa tahun Anda memiliki kelas yang penuh dengan mereka. Jika kita membiarkan mereka, mereka mengambil banyak perhatian, dan seluruh kelas dibiarkan bertanya-tanya dan menunggu. Untungnya, kita masih dapat memberikan perhatian dengan ungkapan yang lembut dan meyakinkan ini, sambil mengembalikan fokus pada pelajaran yang ada untuk seluruh kelas.

Alih-alih "Lihatlah apa yang telah Anda lakukan."
Coba "Bagaimana kita bisa memperbaikinya?"
Perlihatkan dan katakan mungkin mendapat perhatian kelas, tetapi itu tidak cukup untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan: solusi. Coba ajukan pertanyaan seperti ini sebagai gantinya untuk memutar roda anak-anak tentang apa yang perlu terjadi selanjutnya. Ketika mereka mulai melakukan brainstorming dan memikirkan berbagai opsi dan proses, Anda bahkan dapat menemukan peluang untuk mempraktikkan keterampilan sosial-emosional, seperti meminta bantuan, menawarkan bantuan, dan bekerja bersama untuk mencapai tujuan bersama.

Alih-alih "Apakah Anda memiliki pertanyaan?"
Coba "Pertanyaan apa yang Anda miliki?"

Tidak ada yang menghentikan percakapan sebelum dimulai seperti pertanyaan tertutup. Dengan hanya sedikit perubahan dalam cara kita bertanya, kita mungkin hanya membiarkan pintu terbuka sehingga siswa merasa lebih nyaman berjalan melewatinya. Semakin banyak mereka bertanya, semakin mereka terlibat, dan semakin banyak mereka belajar!

Alih-alih "Anda baik-baik saja."
Coba "Bagaimana perasaanmu?"

Begitu banyak dari kita diberitahu bahwa kita baik-baik saja, baik-baik saja, atau baik-baik saja ketika kita masih kecil. Sebagai orang dewasa, kita sering mengulangi pernyataan ini tanpa banyak berpikir. Namun, jika seorang anak menangis, berteriak, atau memberi kita sinyal lain bahwa mereka, pada kenyataannya, tidak baik-baik saja, kita mungkin harus mempercayainya. Setelah kami melakukannya, kami dapat membantu mereka membantu diri mereka sendiri.

Alih-alih "Tidak terlalu sulit."
Coba "Kamu bisa melakukan hal-hal sulit."

Mendengar sesuatu yang tidak terlalu sulit, atau bahkan itu sebenarnya cukup mudah, dapat membuat suara di dalam kepala kita mulai memuntahkan keraguan ke kiri dan ke kanan. Memiliki seseorang mengakui bahwa ada sesuatu yang sulit DAN bahwa kita dapat tetap melakukannya? Nah, itu cara untuk menginspirasi kepercayaan dan kepercayaan diri.

Alih-alih "Anda harus mendengarkan."
Coba "Aku ingin membantumu."
Apakah Anda seorang lawan satu dengan seorang siswa atau mencoba menggiring seluruh kelas, membuat siswa untuk mendengarkan terkadang terasa mustahil. Apa pun masalahnya, beri tahu mereka bahwa Anda yang pertama dan terpenting di sana untuk membantu mereka semoga bisa mendapatkan (dan menjaga) perhatian mereka, sambil terus membangun hubungan yang lebih kuat.

Alih-alih "Kami tidak bicara seperti itu."
Coba "Silakan gunakan kata-kata baik."

Kebenaran yang menyedihkan adalah bahwa beberapa lingkungan tempat anak-anak berada di luar kelas adalah tempat di mana mereka benar-benar mendengar banyak "berbicara seperti itu." Itu tidak ideal, tetapi mempermalukan mereka tentang hal itu juga tidak. Sebagai gantinya, coba arahkan mereka ke arah yang positif tentang perilaku yang diharapkan dengan memberi mereka contoh yang baik tentang bersikap baik hati dengan pengingat ramah tentang penggunaan kata-kata baik.

Alih-alih "Tenang."
Coba “Breathe. Saya di sini untuk membantu. "
Jarang dalam sejarah dunia mengatakan kepada seseorang untuk tenang menghasilkan seseorang yang benar-benar tenang! Tetapi jika Anda dapat membuat mereka mengambil waktu sejenak untuk fokus pada memperlambat napas mereka, mereka secara alami akan mulai tenang. Melakukannya sambil meyakinkan mereka bahwa dukungan ada di sekitar? Itu dapat mewujudkannya lebih cepat dan membuat efeknya lebih kuat.
(https://www.weareteachers.com/positive-language-in-the-classroom/)
Terjemahan dari google terjemah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar